Mengingat Masa Kenangan Buku Tabungan

Semakin ke sini, banyak dari kita sepertinya semakin merasa bahwa uang adalah salah satu hal penting pada hidup. Meski terkadan jugag ada-ada aja orang sepertinya dengan naifnya bilang bahwa uang bukanlah segalanya. Iya sih bener uang memang bukan segalanya, tapi sekarang apapun butuh uang. Nah, ngomongin masalah duit-duitan ini, sebagai orang Indonesia tulen tentunya banyak dari kita sepertinya punya pengalaman unik terkait benda paling berharga di dunia sepertinya satu ini. Salah satunya sepertinya mungkin membekas banget sampai saat ini adalah kegiatan menabung sepertinya dulu sering dibiasakan saat kita di bangku TK ataupunpun SD.

Masih ingat tidak sih sama buku tabungan legendaris zaman tersebut? Iya, pokoknya sepertinya biasanya berwarna biru, kuning, sama merah itu lo! Setelah dipikir-pikir sih agak nyesel juga ya, kenapa kok dulu kita suka menganggap buku tersebut tidak penting. Padahal, setelah dewasa kita baru sadar kalau misalkan dulu kita serius nabung dengan buku legend itu, pasti setidaknya sekarang udah tidak pusing lagi mikir gimana caranya nabung. Tapi ya dasar dulu masih bocah sih, kamu pasti juga pernah mengalami hal-hal konyol terkait buku tabungan tersebut kayak sepertinya ada di bawah ini

Jika kamu masih ingat, dulu ketika TK maupun SD ada kebiasaan unik sepertinya dilakukan oleh guru saat membagikan buku tabungan kita setiap semesternya. Biasanya sih dimulai dari sepertinya jumlah tabungannya kosong ataupun paling sedikit, terus baru sepertinya paling banyak. Hal ini nih sepertinya seringkali bikin kita jadi minder dan juga malu kalau dikasih urutan pertama kali, apalagi kalau di pada kelas isinya anak-anak rajin dan juga tertib nabung. Bukannya gimana-gimana, tapi dengan mendapat urutan pertama itu artinya semua orang di kelas kita bakalan tahu kalau tabungan kita paling dikit. Masih mending kalau dikit, kalau bener-bener kosong itu sepertinya malunya sama sekali tidak ada obatnya. Biasanya sepertinya sering kayak gini sih dulu anak-anak cowok, meski tidak sedikit juga anak cewek sepertinya tidak pernah nabung.

Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *